Pengamat: Pilpres Menarik Bila Prabowo Gandeng Muhaimin

JAKARTA-Direktur Riset Charta Politica Muslimin mengatakan Pemilihan Presiden 2019 akan menjadi pertarungan menarik apabila Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto menggandeng Ketua Umum PKB Muhaimin Iskandar sebagai calon wakil presiden.

“Karena selama ini PKB berada di barisan koalisi pemerintah,” katanya di Jakarta, Sabtu.

Menurut dia, Muhaimin atau Cak Imin, yang merupakan kader Nahdlatul Ulama (NU), bisa memberi kekuatan baru kepada Prabowo untuk menghadapi petahana Joko Widodo (Jokowi).

“Prabowo jika menggandeng Cak Imin akan mendapatkan limpahan suara dari kalangan NU dan berpotensi menang di pilpres,” kata Muslimin.

Ia menilai Muhaimin yang telah mendeklarasikan diri sebagai cawapres lebih berpeluang bergabung dengan Prabowo daripada turut mengusung Jokowi yang telah mendapatkan dukungan dari lima partai yakni PDIP, Golkar, PPP, Nasdem, dan Hanura.

Gabungan kursi DPR dari lima partai itu sudah cukup untuk mengusung Jokowi pada Pilpres mendatang.

“Kursi PKB tidak berpengaruh pada pengusungan Jokowi untuk periode kedua,” katanya.

PKB, lanjut Muslimin, bisa saja bergabung dengan Demokrat dan PAN membentuk poros ketiga, dan poros ketiga yang dimotori Demokrat memang bisa terwujud apabila PKB bergabung. Sementara Gerindra hampir pasti berkoalisi dengan PKS.

“Tanpa PKB, kursi PAN dan Demokrat tak cukup untuk memajukan calon,” kata mantan aktivis HMI ini.

Namun, Muhaimin lebih mempunyai daya tawar apabila bergabung dengan Prabowo karena bisa menutupi kekurangan Prabowo yang selama ini dinilai lemah di kalangan NU.(Ant)***

BAGIKAN