Akibat Gempa Lombok, Ratusan Orang Shock Takut Gempa Susulan dan Tsunami

JAKARTA- Gempa susulan yang terus terjadi pasca gempa pokok berkekuatan 7,0SR tetap membuat warga Lombok dan daerah terdampak waspada, masih banyak warga yang belum kembali ke rumahnya dengan alasan masih sering merasakan gempa susulan walaupun kecil.

Ratusan orang kehilangan tempat tinggal pasca gempa sekitar 40 orang meninggal seperti disampaikan sumber wartakini.co., warga bibir pantai pun mewaspadai adanya gelombang tsunami..

Sebelumnya, Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) resmi mengakhiri peringatan dini terhadap tsunami pukul 20.25 WIB, seusai gempa dengan magnitudo 7.0 mengguncang Lombok Utara, Minggu (5/8).

“Peringatan dini tsunami berakhir. Kami minta masyarakat untuk tidak lagi panik,” ungkap Kepala BMKG Pusat, Dwikorita Karnawati, Minggu (5/8).

Dwikorita memaparkan, sejak peringatan dini tsunami dikeluarkan BMKG telah terjadi tsunami kecil di tiga titik. Masing-masing di Desa Carik setinggi 13,5 cm, Desa Badas 10 cm, dan Desa Lembar 9 cm.

“Potensi tsunami ini berada di level waspada, prediksi paling tinggi 0,50 meter,” imbuhnya.

Seperti diketahui, gempa dengan magnitudo 7.0 mengguncang Lombok Utara sekitar pukul 18.46 WIB, Minggu (5/8). Gempa yang berlokasi di 8.37 LS, 116.48BT dengan kedalaman 15 Kilometer tersebut berpotensi terjadinya tsunami.

Namun demikian, Dwikorita meminta masyarakat untuk tetap waspada dan untuk sementara waktu tidak berada dibawah bangunan-bangunan yang rawan runtuh. Mengingat kemungkinan terjadinya gempa susulan masih saja bisa terjadi meskipun dengan magnitudo yang jauh lebih kecil.

“Tetap waspada, cari tempat lapang dan hindari bangunan maupun gedung yang rawan runtuh,” imbuhnya. (*)

Hms| 2018

BAGIKAN